Presiden Jokowi Sampaikan Terima Kasih kepada Masyarakat Natuna soal Observasi

Presiden Jokowi Sampaikan Terima Kasih kepada Masyarakat Natuna soal Observasi

Proses observasi dan karantina warga Indonesia dari Wuhan, Hubei, China, akan selesai pada hari ini, Sabtu (15/2/2020), pukul 12.00 WIB. Presiden Joko Widodo melalui juru bicaranya Fadjroel Rachman mengucapkan terima kasih kepada masyarakat kabupaten Natuna yang wilayahnya menjadi tempat observasi.

Terima kasih sebanyak-banyaknya dan hormat sehormat-hormatnya untuk seluruh warga Natuna yang menjadi tuan rumah saudara sebangsa kita, 285 orang menjalani transit observasi dari Propinsi Hubei, RRT, hingga hari kepulangan pada Sabtu 15 Februari 2020 ini.

Menurut Fadjroel, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan menjamin bahwa semua WNI tersebut dalam keadaan sehat walafiat dan menjalani program transit observasi di Natuna.

Observasi sesuai dengan protokol Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pemerintah memastikan semuanya terbebas dari virus Corona.

Keyakinan tersebut dinyatakan kembali oleh Presiden Joko Widodo bahwa Pemerintah mengikuti semua proses protokol kesehatan dari WHO

Fadjroel juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang berjasa selama mereka berada dan dievakuasi dari Provinsi Hubei, terutama Pemerintah China.

Selanjutnya, terima kasih diucapkan kepada Menlu dan Dubes RI di China serta seluruh tim yang menjaga dan menjemput mereka.

Terima kasih juga diberikan untuk pemerintah provinsi, kabupaten/kota yang akan menjemput mereka di Bandara Halim Perdanakusuma, serta mengantar mereka kepada keluarga masing-masing.

Kepada masyarakat yang akan menerima mereka, Presiden juga menghimbau untuk menerima mereka semua dengan tulus-ikhlas dan meyakini bahwa semuanya sudah menjalani program transit observasi sesuai protokol WHO yang menjamin mereka semua sehat wal afiat, serta proses pemantauan pun tetap akan dilakukan setelah mereka kembali ke daerah masing-masing

Untuk diketahui, 285 orang yang akan pulang tersebut terdiri atas 238 WNI yang tinggal di Provinsi Hubei, 1 WNA (suami dari WNI), 5 anggota tim pendahulu KBRI Beijing, dan 42 orang dari tim penjemput termasuk kru pesawat dan petugas kesehatan.

Mari kita semua dengan hati dan tangan terbuka menyambut kembali kehadiran saudara-saudari kita kembali ke dalam kehidupan bersama kita. Kegotongroyongan ini merupakan modal sosial bersama kita menghadapi masa-masa sulit ini, dan semoga wabah virus Corona atau Covid-19 segera berakhir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *