Pemerintah Memperhatikan Keamanan Tenaga Medis Merawat Pasien Covid-19

Pemerintah Memperhatikan Keamanan Tenaga Medis Merawat Pasien Covid-19

Pemerintah Indonesia sadar bahwa tenaga medis sangat besar jasanya dalam mengusir penyebaran virus corona. Di musim pandemi seperti ini, dokter dan perawat menjadi pahlawan bangsa dan sudah selayaknya diberi perhatian.  Agar mereka aman dan makin semangat saat bekerja menolong para pasien.

Salah satu bentuk perhatian pemerintah adalah ketika ada bantuan APD kepada tenaga medis yang saat ini membutuhkan baju hazmat, masker, dan perangkat pengaman lain. APD ini didapatkan dari bantuan pemerintah RRT, yang diambil langsung oleh Menteri Prabowo Subianto. Beliau diutus presiden Joko Widodo untuk pergi ke China untuk mengambil alat kesehatan dan APD, dan langsung didistribusikan ke banyak Rumah  Sakit yang jadi tempat perawatan pasien virus corona.

Selain untuk dokter dan perawat, maka para dokter gigi dan dokter spesialis THT juga menerima bantuan alat kesehatan dan juga alat perlindungan diri. Mereka yang kadang bertugas di klinik, bukan Rumah Sakit, malah beresiko tinggi terkena COVID-19. Bagaimana bisa?

Penyebabnya adalah para pasien yang datang terlihat sehat-sehat saja, namun bisa jadi pembawa virus corona. Karena dokter tersebut tentu memegang bagian tubuh pasiennya, dan menjadikan tugas itu beresiko tinggi. Orang yang terkena penyakit berbahaya ini hanya bisa diketahui melalui pemeriksaan khusus di Rumah Sakit dan tidak bisa terlihat dengan diagnosa biasa. Jadi sudah sepatutnya dokter gigi dan dokter THT memakai alat perlindungan diri ketika memeriksa pasien.

Ada 7.000 alat kesehatan dan APD yang diserahkan dari pemerintah kepada dokter gigi dan dokter spesialis THT. Alat perlindungan diri itu akan segera dibagikan kepada para dokter gigi yang dan dokter THT yang berpraktek di luar Jabodetabek. Upaya ini akan mencegah penularan corona di seluruh wilayah Indonesia, sekaligus mengamankan para dokter dari serangan virus berbahaya tersebut.

Selain memberi bantuan berupa alat perlindungan diri dan alat kesehatan, maka pemerintah juga memberikan fasilitas berupa tempat menginap bagi para dokter dan tenaga medis di seputar Jakarta. Mereka memang lebih baik tidak pulang ke rumahnya masing-masing, demi keamanan keluarganya. Para dokter dan perawat itu diberikan tempat menginap yang bersih dan layak huni, di Hotel Grand Cempaka.

Tak hanya di Jakarta, namun di Gorontalo, Jogjakarta, dan kota-kota lain, pemerintah daerah juga menyediakan tempat menginap bagi dokter dan para tenaga medis. Semua perhatian dari pemerintah pusat maupun daerah memang tercurah bagi mereka, sebagai bentuk terima kasih atas kesediaan mereka mempertaruhkan nyawa dalam bertugas.

 Presiden juga menginstruksikan untuk memberi intensif bagi para dokter gigi dan dokter umum yang menangani para pasien corona. Uang sebanyak 15 juta rupiah menjadi hak bagi mereka yang berusaha mengobati pasien dengan sepenuh hati. Tak hanya dokter, tapi  perawat dan bidan mendapat intensif 7,5 juta rupiah. Tenaga medis lain juga berhak menerima 5 juta rupiah.

Pemerintah betul-betul memberi perhatian khusus kepada para dokter dan tenaga medis yang menangani virus corona. Intensif per bulan sebanyak jutaan rupiah diharap bisa membantu mereka yang tak lelah menolong para pasien. Mereka juga diberi APD, alat kesehatan, dan juga tempat menginap yang bagus di hotel. Berbagai upaya ini merupakan bentuk apresiasi Pemerintah terhadap tenaga medis yang tidak mengenal lelah dalam mengobati pasien Covid-19.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *