Pemerintah Didorong Investasi Besar-besaran di Sektor Kesehatan

Pemerintah Didorong Investasi Besar-besaran di Sektor Kesehatan

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo meminta pemerintah besar-besaran di bidang .

Hal itu diperlukan agar Indonesia siap menghadapi selain ke depannya yang berpotensi memunculkan krisis kesehatan sekaligus ekonomi.

“Tak menutup kemungkinan di tahun mendatang dunia akan dilanda pandemi penyakit lain, yang menuntut sebagai jalan keluarnya,” kata Bambang dalam keterangan tertulis, Rabu (29/7/2020).

“Indonesia harus bersiap diri mengembangkan dunia kefarmasian sejak dini,” lanjut dia.

Ia mencontohkan Amerika Serikat yang dinilai sudah memiliki orientasi masa depan terkait ancaman pandemi.

AS disebut telah berinvestasi senilai 2,2 miliar dollar AS untuk mendukung penelitian program vaksin yang dikembangkan perusahaan farmasi Moderna, Johnson & Johnson dan AstraZeneca.

Dukungan finansial tersebut membuat Negeri Paman Sam mendapatkan 300 juta dosis vaksin dari AstraZeneca pada akhir 2020.

Adapun, Indonesia saat ini melalui perusahaan pelat merah Bio Farma menjalin kerja sama dengan perusahaan China, Sinovac, untuk mengembangkan vaksin Covid-19.

Ia memperkirakan, melalui kerja sama tersebut, pada 2021 Indonesia sudah bisa memproduksi sendiri vaksin dan menjadi salah satu negara yang paling awal menyuntikan vaksin penangkal Covid-19 kepada warganya.

Bahkan, tak menutup kemungkinan Indonesia juga bisa membantu negara-negara dunia lainnya dalam menyiapkan vaksin.

“Perebutan mendapatkan vaksin Covid-19 menjadi penanda baru betapa dunia tak hanya dihantui persaingan militer, ekonomi dan teknologi informasi, melainkan juga persaingan di dunia farmasi kesehatan,” ungkapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *