Kabareskrim Bertekad Tuntaskan Kasus Novel – Berantas Mafia Migas

Kabareskrim Bertekad Tuntaskan Kasus Novel – Berantas Mafia Migas

Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Inspektur Jenderal Listyo Sigit Prabowo telah bertemu dengan tim teknis yang menangani kasus penyerangan air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan. Tim, kata dia, telah mendapatkan temuan baru yang signifikan tapi masih perlu didalami dan dipertajam agar tidak keliru.

“Tentunya saya tidak ingin mengecewakan masyarakat, tim teknis juga serius, kita tidak bermain-main dalam menangani kasus Novel Baswedan,” kata Listyo.

Setelah semuanya yakin bahwa hasil analisa sudah mengarah kepada sasaran yang tepat, ia melanjutkan, “kita segera mengambil langkah.”

Listyo Sigit Prabowo mengungkapkan tingginya tingkat kesulitan kasus Novel sehingga perlu kejelian dan kehati-hatian dalam mencari alat bukti. Karena tanpa kejelasan terkait pembuktian justru akan beresiko bagi pihaknya.

“Secepatnya, pokoknya doakan saja, yang jelas saya tidak bisa bicara banyak, tapi kita akan buktikan kita serius, seperti harapan presiden perintahnya jelas,” pungkasnya.

Selain mengungkap kasus Novel Baswedan, Kabareskrim Listyo Sigit Prabowo mengungkapkan sejumlah kasus yang menjadi prioritas dan fokus perhatiannya. Salah satunya adalah pemberantasan mafia migas. Ia membentuk satuan tugas khusus untuk menangani praktik impor BBM yang kerap terjadi tanpa sesuai kebutuhan sehingga mengganggu neraca keuangan negara.

Mafia migas ini juga ditengarai menjadi penyebab Pertamina selama ini tidak pernah berhasil membangun fasilitas kilang minyak baru. Untuk memetakan permasalahan di sektor migas, lulusan Akademi Kepolisian 1991 itu berkoordinasi dengan Direksi Pertamina termasuk Komisaris Utama Basuki Tjahaya Purnama atau Ahok.

“Jangan sampai di akhir tahun begini ada upaya menambah impor. Kita ingin memastikan betul gak kebutuhannya, jangan sampai ada upaya sabotase memaksa pemerintah untuk impor,” ujarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *