August 9, 2020

Freeport Komitmen Dukung Percepatan Pembangunan di Wilayah Timur Mimika

PT Freeport Indonesia (PTFI) bersama Pemerintah Daerah dan sejumlah organisasi kemasyarakatan serta keagamaan setempat, terus berupaya meratakan pembangunan Kabupaten Mimika dengan mempercepat pengembangan wilayah timur kabupaten.

Di tengah adaptasi kebiasaan baru ini, berbagai penyesuaian dilakukan agar upaya pengembangan dapat terus berjalan tanpa mengabaikan kesehatan dan keselamatan masyarakat.

Salah satu penyesuaian yang dilakukan adalah memfokuskan program pembangunan pada perlindungan sosial masyarakat dari dampak pandemi, misalnya dengan memasok kebutuhan logistik dan fasilitas kesehatan, serta memberi edukasi kebersihan dan kesehatan.

Secara umum, pembangunan infrastruktur di wilayah timur Mimika belum sepesat di wilayah barat, tempat Kota Timika sebagai ibukota kabupaten berada.

Untuk itu, sesuai dengan amanah yang tertuang dalam dokumen AMDAL 300K tahun 1997, PTFI terus menunjukkan komitmennya untuk membangun area wilayah timur Mimika agar ikut merasakan manfaat dari keberadaan perusahaan.

“Adaptasi kebiasaan baru tidak menghambat upaya kami untuk terus melakukan aktivitas pengembangan. Dengan berbagai penyesuaian, kami tetap teguh memproyeksikan hasil jangka panjang yang dapat dicapai dari program-program ini, yakni memandirikan masyarakat di wilayah Timur dan membantu mereka berkontribusi lebih terhadap pergerakan ekonomi serta sosial di Mimika,” tutur Nathan Kum, VP Community Development PTFI yang menangani bidang pengembangan dan pemberdayaan masyarakat di sekitar area kerja PTFI melalui rilis, Selasa (28/7).

Pengembangan ekonomi di bidang perikanan dan pertanian, yang merupakan kekayaan Kabupaten Mimika, menjadi contoh program yang telah dan masih terus berjalan.

Dalam bidang perikanan misalnya, PTFI, Kementerian Kelautan dan Perikanan, serta Keuskupan Mimika berupaya menjadikan Kampung Omawita, Fanamo, dan Otakwa yang berada di Timur Mimika sebagai pusat transportasi dan ekonomi Mimika Timur, melalui penyediaan fasilitas dan komoditas.

Sementara di bidang pertanian, PTFI dan Koperasi Maria Bintang Laut yang dikelola Keuskupan Mimika menyediakan fasilitas penjualan produk pertanian serta berbagai kebutuhan pendukung kegiatan pertanian lainnya.

Benyamin Meo, Ketua Komisi Pengembangan Sosial Ekonomi Keuskupan Mimika yang juga adalah Manager Koperasi Maria Bintang Laut (KMBL) mengapresiasi kolaborasi antar pihak dalam percepatan pembangunan ini.

“Berkat kontribusi berbagai pihak, seperti Keuskupan Mimika dan PTFI, sumber daya manusia dan infrastruktur di timur Mimika sudah menunjukkan perkembangan.

Mereka kini memiliki setidaknya 4 empat pusat pengumpulan ikan bagi masyarakat di 8 kampung, serta bangunan dan fasilitas Pusat Grosir Otakwa yang dapat menggerakkan roda ekonomi,” ujar Benyamin.

Selain di sektor ekonomi, pemerataan pembangunan juga dilakukan secara kolektif oleh PTFI dan pihak-pihak lain, seperti Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro (YPMAK), di sektor kesehatan dan pendidikan. Contohnya dengan menyediakan layanan kesehatan gratis berupa klinik terapung, serta beasiswa pendidikan bagi anak-anak di sejumlah desa.

“Kami percaya, pembangunan ekonomi dan sosial yang PTFI dan YPMAK lakukan dapat menjadi solusi jangka panjang pemerataan pembangunan di Mimika,” ujar Vebian Magal, Direktur Eksekutif YPMAK.

Hingga saat ini, rangkaian pelatihan pengembangan kapasitas telah berhasil menjangkau anak-anak muda di 8 kampung di timur Mimika, menyediakan beasiswa bagi 374 anak, memberikan program pengembangan kegiatan perikanan bagi 188 keluarga, dan program pengembangan pertanian bagi 272 keluarga.

Sementara dari sisi infrastruktur, Kampung Omawita, Fanamo, dan Otakwa telah berkembang dengan adanya saluran air bersih, aliran listrik, taman bacaan dan bermain, 3 bangunan sekolah, 1 klinik, 2 gereja, dan rumah pastoran.

Melalui YPMAK, PTFI juga telah membangun hunian bagi masyarakat di ketiga kampung, dengan 12 rumah di setiap kampungnya.

Sebagai solusi jangka pendek dan menengah, PTFI terus bermitra dengan pemerintah Mimika menyediakan fasilitas transportasi bagi masyarakat di timur Mimika untuk beraktivitas di wilayah barat Mimika.

Salah satunya dengan pengoperasian alat transportasi laut dan bus untuk mempermudah dan mempersingkat waktu tempuh bepergian. Ke depannya, PTFI bersama pemerintah daerah juga tengah merancang sistem transportasi yang lebih terintegrasi.

“Sesuai dengan peta jalan yang telah kami rancang bersama pemerintah, pengembangan wilayah timur Mimika ini akan terus dilakukan selama beberapa tahun ke depan. Kami berharap, kolaborasi yang kami inisiasi bersama dengan seluruh pihak mampu membantu dan mempercepat pemerintah dalam upaya meningkatkan taraf hidup masyarakat di Mimika, tempat kami beroperasi,” tutup Nathan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *